3 Strategi Pemasaran Digital yang Digunakan Oleh Brand Top Konsumen yang mencapai CPA rendah dan ROI tinggi

Terlepas dari seberapa besar sebuah brand, atau apa industri mereka, semua itu memiliki tujuan yang sama, yaitu: untuk mengumpulkan pemimpin atau sales yang paling memenuhi syarat di CPA (cost per acquisition) rendah. Agar supaya, setiap bisnis tumbuh dan berkembang, dengan mementingkan tujuan perusahaan.

Berikut ini merupakan strategi untuk mencapai konversi yang lebih tinggi pada tingkat yang lebih rendah:

1.     Tentang Waktu dan Anggaran (Time and Budget)

Komponen kunci untuk menjaga diingat adalah bahwa strategi pemasaran ini harus difokuskan pada memaksimalkan konversi dan penjualan dalam waktu singkat. Dalam skenario fiksi ini, kita sedang berbicara tentang pemilik bisnis yang akan merasa berat setiap dolar yang dihabiskan, jadi kita harus membuatnya menghitung.

Untuk usaha B2C kecil mencari hasil yang cepat pada anggaran uji coba terbatas, ada 3 taktik pemasaran saya akan menyarankan untuk menghasilkan bang terbesar untuk uang:

2.     Media Social Marketing: Instagram dan Facebook

Pertumbuhan media sosial dalam beberapa tahun terakhir telah berkembang pesat terutama peluang dalam advertising. Pada platform seperti Facebook dan Instagram misalnya, yang keduanya cocok untuk audiens B2C, opsi penargetannya sangat ekstensif berdasarkan demografi tertentu. Anda dapat memilih untuk melayani iklan berdasarkan lokasi, minat, umur, jenis kelamin, profesi, dan lain-lain yang masih berkaitan atau terlibat dengan konsumen/pengguna, juga sesuai dengan segmentasinya yang biasanya berdasarkan data perilaku konsumen. Untuk bisnis kecil dengan anggaran yang lebih rendah daripada beberapa pesaingnya mungkin memiliki biaya alternatif yang lebih efektif dan menarik dari beberapa media berbayar lainnya seperti PPC atau iklan banner.

strategi pemasaran

Pilihan penargetan Facebook memungkinkan Anda untuk mengasah lebih dalam tentang bagaimana cara “ideal” untuk melayani pelanggan melalui iklan. Iklan yang muncul di newsfeed pengguna atau pelanggan itu sangat membantu Anda untuk menanamkan serta meningkatkan brand trust pelanggan.

Sedangkan ketika menggunakan Instagram untuk advertising itu, harus menggunakan kualitas gambar yang tinggi, tidak pecah-pecah, dan sebagainya. Karena pengguna instagram saat ini akan tertarik untuk membeli produk Anda, ketika Anda mengiklankan produk Anda dengan gambar yang menarik dan tidak menipu.

Dalam hal anggaran, platform yang menggunakan model PPC (pay-per-click) hanya akan dikenakan biaya jika pengguna mengklik iklan mereka.

Baca Juga : Bangun Bisnis Anda Dengan Marketing Pay-Per-Click (PPC)

3.      Retargeting Ads

Jika pengguna mengunjungi situs Anda, penting bagi Anda untuk membuat mereka kembali lagi dan membeli produk Anda, bukan hanya sekedar meng-klik saja tetapi menjadi tertarik dan akhirnya membeli. Serta penting juga untuk Anda melihat melalui iklan yang ditargetkan, keterlibatan dalam pengguna melihat maupun mengkonsumsi konten Anda berbeda dengan di tempat kompetitor atau di tempat lain.

Jenis taktik atau strategi iklan ini memungkinkan Anda untuk “mengikuti” Audiens di sekitar Anda, untuk melihat saat dimana mereka pergi dari situs ke situs web lain setelah mengunjungi situs web Anda. Baik melalui daftar pilihan ekstensif retargeting Google atau dengan program seperti Ad Roll. Tergantung pada anggaran dan kebutuhannya, dimana Anda dapat menargetkan ulang pengguna dalam berbagai cara yang berbeda, termasuk melalui mesin pencari atau bahkan melayani pengunjung terakhir dengan iklan display yang mereka sorot atau lihat ketika mereka mengunjungi situs terakhir. Retargeting Ads jauh lebih efektif daripada iklan banner tradisional karena Anda menargetkan ke pengguna yang sudah tertarik pada sesuatu yang Anda tawarkan sebelumnya.

Video : 8commerce Tips #4 “Strategi bagi Pemula untuk Sukses di Bisnis E-Commerce”

https://www.youtube.com/watch?v=TlZcomFj4As

Written by
Like Comment
0 Comments